images

okezone.com

hilman septian

Member Since 01/03/2017

Bang, Ingat Anak-Istri!

Kamis, 23 Maret 2017
Bang, Ingat Anak-Istri!

Sirine mobil patroli polisi terdengar nyaring. Ditambah bunyi tembakan yang puluhan kali melesat, memecah kerumunan massa yang terpusat di Terminal Laladon, Ciomas. Prakk!! Lemparan batu membuat suasana makin tegang dan mencekam. Lagi-lagi karena urusan perut, masing-masing saling ribut tanpa tedeng aling-aling. Ingat anak istri, bang! cetus seorang warga yang tak tega melihat amukan massa.

Perang antarwong cilik berturut-turut membuat aparat kalang kabut. Petugas kepolisian sempat kesulitan meredam aksi anarkis warga yang semakin menjadi-jadi.

Beberapa kendaraan roda dua yang diketahui milik driver ojek online dihancurkan. Sopir angkutan kota (angkot) emosi lantaran ojek online masih beroperasi dan mengambil penumpang di kawasan terminal. Bahkan, aksi kejar-kejaran sopir angkot dengan pengemudi ojek online pun sempat terjadi di Jalan Raya Dramaga, Bogor.

Pengemudi ojek online yang bersembunyi di salah satu minimarket diseret keluar. Wah ini nih nyumput (sembunyi, red) di sini. Eh, jangan nyumput, teriak salah seorang sopir angkot sambil menarik pengemudi ojek online keluar dari minimarket.

Sedikitnya enam angkot di kawasan Terminal Laladon, Kabupaten Bogor, rusak. Warga yang melihat bentrokan tersebut dibuat takut. Dita (22), salah seorang pengguna ojek online, mengaku tak habis pikir dengan aksi saling serang yang terjadi. Padahal, kedua kubu sama-sama mencari rezeki.

Ngapain coba pakai berantem kayak gini. Kasihan kan anak istri di rumah. Itu motornya sampai rusak parah, kata Dita yang ikut melihat aksi kejar-kejaran pengemudi online.

Sementara itu, usai aksi tawuran pecah, ribuan pengemudi ojek online langsung menggeruduk Balaikota Bogor di Jalan Ir H Juanda, Bogor Tengah, Kota Bogor, Rabu (22/03).

Mereka mendesak Pemerintah Kota dan Kabupaten (Pemkot dan Pemkab) Bogor memberi jaminan keamanan dan kenyamanan saat beroperasi di jalanan, sehingga aksi sweeping yang dilakukan sopir angkot tak terulang kembali.

Kita ke sini hanya ingin ada kepastian dari pemerintah bahwa kita berhak mencari nafkah dan dijamin rasa amannya saat mengangkut penumpang. Kita lelah sudah dua hari ini dapat ancaman dan teror para sopir angkot yang melakukan aksi sweeping di jalanan, ungkap Budi (28), driver GrabBike saat ditemui di Balaikota Bogor, Rabu (22/03) petang.

Di saat bersamaan, sekitar pukul 18:00 WIB, kericuhan yang semula memanas di Jalan Raya Laladon, merambat hingga ke Jalan Raya KH Abdullah Bin Nuh, tepatnya di depan gerbang pintu masuk Perumahan Yasmin, Bogor Barat, Kota Bogor. Sekelompok orang diduga simpatisan sopir angkot nyaris bentrok dengan ojek online.

Sambil membawa bambu runcing, sekelompok massa berjalan kaki menuju kantor transportasi online yang ada di Jalan Sholeh Iskandar. Namun, niat mereka sudah lebih dulu dihadang petugas.

Lagi-lagi tembakan memecah di Rabu malam. Pihak kepolisian dari unit Sabhara yang datang ke lokasi langsung membubarkan paksa kerumunan kedua kubu. Unit polisi bermotor juga datang mengusir kerumunan warga dan menjauhkan kedua kubu.

Dari kejadian itu, ada lima orang yang diduga provokator bentrokan antara sopir angkot dan driver ojek online di kawasan Yasmin, Kota Bogor dan Terminal Laladon, Ciomas, Jalan Raya Laladon-Dramaga, Kabupaten Bogor, dibekuk petugas Satuan Reserse dan Kriminal (Satreskrim) Polresta Bogor Kota, Rabu (22/03) malam.

Kasat Reskrim Polresta Bogor Kota Kompol Condro Sasongko mengungkapkan, lima orang yang diduga provokator aksi sweeping berujung bentrok itu semuanya berasal dari kalangan pengemudi angkot. Mereka ditangkap karena kedapatan membawa senjata tajam dan menghasut untuk melakukan aksi sweeping yang berujung bentrokan di kawasan Yasmin, kata Kompol Condro, Rabu (22/03).

Kapolres Bogor AKBP AM Dicky mengatakan, saat ini pihaknya tengah melakukan mediasi antara sopir angkot melalui Organda, Dinas Perhubungan dan perwakilan driver transportasi online. Kini situasi sudah kondusif, kedua belah pihak sudah menahan diri. Lokasi juga sudah bisa dilalui, katanya.

(ads/yos/c/feb/run)


Berikan Komentar Anda

Login untuk komentar

Login