images

okezone.com

iin Suwandi

Member Since 27/09/2016

Tentara Keras Dan Disiplin

Rabu, 17 Mei 2017

Karakter TNI memang keras, tetapi itu bukan untuk kekerasan. Mendidik anggota TNI dilakukan dengan keras dan tegas untuk membentuk sosok prajurit TNI yang tanggap, tanggon, dan trengginas. Dalam membentuk karakter militer tentunya didasarkan pada sasaran pendidikan yang akan dituju, dirumuskan dalam sesanti Tri Sakti Wiratama yang berarti integrasi dari ketiga sifat prajurit yang utama, yaitu tanggap, tanggon, dan trengginas.

Tanggap, artinya berdaya tangkap dan penalaran yang tinggi dengan memiliki potensi ilmu pengetahuan dan teknologi untuk dapat mengembangkan diri. Tanggon artinya dapat diandalkan, ulet, dan tahan uji dengan memiliki mental yang dilandasi jiwa Pancasila dan UUD 1945, bersemangat juang kebangsaan, berkode etik Sapta Marga, berwatak keprajuritan dan berkepemimpinan TNI.

Trengginas artinya tangkas dalam bertindak dan berolah pikir dengan memiliki kesempatan jasmani, daya tahan tinggi dalam menghadapi tugas. Berangkat dari sasaran yang hendak dicapai tersebut, semua proses belajar mengajar berlangsung secara terukur dan terkendali. Sasarannya juga jelas, yaitu mendidik agar para taruna, para siswa atau pelajar yang kelak menjadi anggota TNI memiliki postur tubuh yang gagah, memiliki kepatuhan, kedisiplinan, kuat fisik maupun mental, yang menjadi syarat dalam mendukung pelaksanaan tugas pokoknya.

Karena itu, kekerasan yang dilaksanakan secara terukur dan senantiasa memperhatikan faktor keselamatan dan keamanan. Memang, pembinaan dan pendidikan fisik dilakukan seperti itu karena tanpa perlakuan yang tegas, keras, dan disiplin, para calon tentara akan banyak berdiskusi, membantah, usul sana-usul sini, yang pada akhirnya latihan tidak akan mencapai sasaran. Pendidikan TNI memang mempersiapkan postur prajurit yang siap setiap saat menghadapi tugas berat dan berpotensi menimbulkan stres tinggi sehingga diperlukan latihan keras.

Sebagaimana dipahami bersama bahwa target dan program yang dilakukan oleh TNI sangat jelas. Maka metode yang digunakan pun jelas arahnya. Didasarkan target yang sudah ditetapkan, para pelatih di TNI harus bekerja keras siang malam melakukan pengawasan secara ketat dan disiplin tinggi. Untuk latihan pembentukan fisik agar calon anggota tentara tidak bongkok dan berbadan tegap, misalnya, maka diterapkan dengan cara menggendong ransel dengan beban seberat 10 kg.

Ransel yang digendong secara terukur akan kuat dilakukan oleh para calon tentara dan akan menarik badannya tegak ke belakang sehingga pada akhirnya kelak ia akan menjadi tentara yang tegap dan tidak bongkok.Tujuannya jelas, menghasilkan para prajurit yang secara fisik tegap. Begitu pula dengan latihan lain, misalnya siang-malam melakukan latihan di lapangan.Hal ini jelas ada maknanya, yakni menguji dan sekaligus membuat agar diri seorang calon tentara menjadi kuat, sehat, dan tangguh.

Kondisi yang diharapkan direalisasikan dalam Lomba Pleton Tangkas yang diadakan setiap tahun. Disitu satuan akan dilihat sampai sejauh mana pembinaannya dalam menggembleng satuan.  Lomba Peleton Tangkas (Ton Tangkas) yang sering dipertandingkan setiap tahun oleh TNI AD yang   mempertandingkan materi lomba Lintas Medan, Samapta, Renang Militer, HTF  (How to Find the fighter)  dan Menembak Senapan.  Dengan materi tersebut semua   memakan banyak tenaga dan pikiran. Kondisi tersebut jelas akan dapat membentuk karakter prajurit yang keras tangguh dan disiplin.

Berikan Komentar Anda

Login untuk komentar

Login