images

okezone.com

Member Since 08/02/2018

Tulisan Lainnya

JES

Member Since 08/02/2018

Surat Terbuka untuk Pelayan Masyarakat di Kantor BPN Tobasa di Balige

Kamis, 8 February 2018

Selasa 6/2/18, Saya datang ke kantor Pertanahan Tobasa. Kedatangan tersebut bermaksud untuk mengajukan permohonan pengukuran ulang. Saya merasa kecewa karena sudah dipersulit.

Ketika saya menjelaskan kebutuhan pengukuran ulang,  saudara  Silitonga menjawab "itu adalah jenis pelayanan tidak resmi,  oleh karenanya pemohon harus dibebani biaya tidak resmi".

Ketika saya katakan saya ingin memasukkan formulir permohonan resmi pengukuran ulang,  Petugas loket Situmorang menjawab "harus memasukkan permohonan penentuan "titik koordinat tanah" terlebih dahulu.

Ketika saya menulis dan memasukkan  permohonan penentuan titik kordinat bersamaan dengan surat permohonan pengukuran ulang, saudara Situmorang menjawab " tidak bisa dimasukkan bersamaan, permohonan harus dimasukkan satu persatu".

Padahal, dihadapan saya saudara Situmorang berbicara ditelepon dengan orang lain bahwa "Saat pengukuran nanti akan otomatis diketahui titik kordinatnya".. .. Ketika saya katakan "apa boleh menghadap Kakan BPN,  saudari "Ompusunggu/Aritonang" menjawab "silahkan tunggu saja.... "

Ketika saya  menunggu beberapa lama,  saya mengecek ke petugas disamping ruang kerja Kakan, lalu dijawab oleh petugas disana "Kakan tidak ada diruangan"

Itulah pengalaman berurusan di Kantor BPN Tobasa.....

Saya ingin menyampaikan bahwa pelayanan  birokrat berprinsip kalau bisa dipersulit mengapa dipermudah. Seperti ini perlu diviralkan sebagai wujud pengawasan sosial oleh rakyat. Bukankah Presiden Jokowi telah berulang kali mengatakan "ayo bekerja-bekerja-bekerja" tinggalkan motto lama, mari lakukan motto baru "kalau bisa dipermudah,  jangan dipersulit"......

Salam Hormat...
JES

Berikan Komentar Anda

Login untuk komentar

Login