images

okezone.com

Baby Ayu Putri

Member Since 23/01/2018

Metamorfosa si Pelupa

Jum'at, 23 February 2018

Baby Ayu Putri. Itu nama lengkap gue. Baby. Itu nama panggilan gue. Baby bala-bala. Itu nama dari orang yang suka ngeledekin gue. Tapi, nggak semua orang bener loh manggil nama gue. Terkadang ada yang manggil gue babi.. Hmm.. menyebalkan sih, tapi yaudah lah yah, dia kan nggak kenal gue, dan sebaliknya. Tapi, kalau di pikir-pikir, kok bisa ya mereka salah manggil nama gue. Emang mereka nggak bisa bahasa inggris apa.. -- Masih aja dibahas loh, haha.


Ok! Buat kalian yang nggak kenal siapa gue, gue pengin ngenalin diri nih. Panggilan gue beneran Baby ya. Dari dulu gue suka banget nulis. Entah terinspirasi dari siapa, karena dulu gue nggak tau siapa itu Raditya Dika, jadi gue emang belajar sendiri. Gue suka nulis dari gue kelas 5 SD. Namanya juga masih bocah, gue berawal nulis hanya dari diary aja. Terus berlanjut ke puisi-puisi yang nggak jelas itu. haha. Dari dulu juga, gue suka dengan pelajaran Bahasa Indonesia. Bukan karena pelajarannya gampang ya, justru Bahasa Indonesia itu susah loh, pelajaran itu punya banyak kata yang kita nggak tahu. Gue suka pelajaran itu karena gue emang suka bacaan, cerita, dan bahasa sastra lainnya.

Waktu gue duduk di bangku SMP, gue mulai mengasa kembali kemampuan gue. Sampai-sampai waktu itu pernah ada tugas dari guru Bahasa Indonesia. Kita disuruh ngerubah puisi jadi prosa, bukannya gue sombong ya, dikelas itu cuma gue yang mendapatkan nilai 95. haha -- sok pinter ya gue. Waktu nggak kerasa berjalan cepet banget, gue pun lulus dari bangku SMP. Jiwa gue semakin telihat gue musti gimana saat gue duduk di bangku SMA. Dengan pikiran yang dewasa dengan sendirinya, gue sering banget dibilang 'baby teguh', bahkan sampai sekarang. waktu SMA, gue pernah dikasih kepercayaan sama wali kelas gue sendiri. Gue pernah disuruh nulis cerita pendek alias cerpen dan wajib dilombakan. Dan Alhamdulillah, gue juara satu dan sempet masuk majalah sekolah juga dulu -- Sekarang majalahnya nggak tahu ada dimana, Haha. Okelah, mungkin itu perkenalan singkat masa lalu gue ya..

Sekarang, gue mahasiswi di salah satu Universitas swasta di Jakarta Selatan. Gue mahasiswi semester enak. Semester dimana lagi banyak hantu menghantui hari-hari gue dengan tuntutan laporan ini itu. Pikiran gue semakin mumet, ada banyak hal yang bikin gue sedih ketika gue liburan semester enam. Banyak banget desas-desus di kampus tercinta gue tentang magang dan kuliah kerja nyata. Isu-isunya sih ya, kalau gue nggak dapet magang diliburan semester enam ini, gue nggak bisa ngambil seminar di semester depan, terus gue lulusnya kapan.. Gimana gue nggak panik coba. Udah banyak banget cv yang gue taro di berbagai macam stasiun televisi, tapi nggak ada satupun perusahaan itu yang manggil gue.

Gue semakin ketar-ketir karena sampai pertengahan bulan Januari gue masih belum mendapatkan tempat magang. Rasanya rambut gue mau rontok dan membotak dengan sendirinya karena gue mikirin hal itu. Gue berbisik di dalam hati gue "Gue udah sering bohong sama bokap nyokap, gue udah pernah di-interview sana sini, tapi gue tolak karena mereka minta gue magang tiga bulan". Dan kata-kata itu selalu terngiang ditelinga gue. Sampai akhirnya, kepanikan gue berujung bahagia. Ada salah satu perusahaan yang manggil gue. Tapi manggilnya bukan "baby..baby.. aku memanggilmu", ya. Haha. perusahaan itu nelfon gue, dan gue sebagai mahasiswi sewajarnya, seneng bukan kepayang. Gue ngerasa berhasil jadi mahasiswi -- Lebay. Karena selama ini gue adalah orang pemalu, dan kadang-kadang gue suka malu-maluin.

Delapan belas Januari, pas banget dihari ulang tahun gue. Gue ditelfon sama mba Susi. Dia ngomong panjang lebar ditelfon -- yang sebenernya gue nggak denger saking senengnya.

Mba Susi : Selamat Sore. Ini Baby ya? Baby nanti kamu di interview  sama pak... ya".
Gue antara bingung dan seneng, dengan pedenya gue jawab "oh iya iya mba siap, siap, siap" -- tinggal hormatnya doang yang belum, haha..
Dan mba Susi menutup percakapan gue sore itu. Pas telfon itu mati, seketika gue berubah jadi jembatan cisadane yang kaku dan emang akan selalu seperti itu. Gue ngomong didepan cermin kamar gue "Tadi dia ngomong apa ya. Dia nyuruh gue kesana hari apa, dan ketemu pak siapa". Didetik itu, seneng gue berubah menjadi kepanikan yang membara sampai keujung kuku kelingking rasanya. Akhirnya gue telfon temen gue yang emang deket sama gue. Sebelum gue cerita, gue akan memperkenalkan siapa temen gue itu.

Marina. Iya namanya Marina. Dia temen gue dari semester satu. Temen curhat, temen berantem, temen-temenan bodong gitu pokoknya. Bodong ya, bukan bolong, haha. Gue masih temenan sama manusia kok - sunder bolong. Waktu gue lagi panik-paniknya, gue nelfon Marina. Nggak pakai lama, gue langsung mijet touchscreen hp gue buat nyari nomor dia. Pas terhubung, gue langsung ngegas tanpa ragu, "Woy blay, lu dimans. Gue galau nih, lebih galau dari nggak punya liquid, lebih galau daripada putus sama Raka, pokoknya ini masa depan gue banget blay. Lo jangan diem aja dong, kasih gue saran". Seketika gue diem, dan Marina jawab dengan nada yang santai "udah sampe stasiun mana ngomongnya?". Dengan nada kesal, gue jawab "Lo tuh jadi temen nggak bisa banget sih dengerin tem.." Dan omongan gue langsung dipotong. "Lo diem dulu kampret. Gue aja nggak tau lo mau cerita apa, tapi lo malah nyerocos terus, kalau lo didepan gue, gue sumpel tuh mulut pake uler idup". Dengan hati yang kesel dan ngedumel, gue langsung menutup percakapan gue senja itu.

Beberapa detik gue ngediemin chat dari Marina. Akhirnya gue mikir "kalau gue ngediemin dia, yang ngasih gue saran siapa ya. Dia kan fans gue banget, jadi gue percaya banget sama dia". Akhirnya dengan alunan jari yang malas, gue ngechat dengan capslock biar matanya nggak siwer.
Baby : EH LO. MAU BAIKAN SAMA GUE GAK? TAPI ADA SYARATNYA. LO HARUS NEMENIN GUE MAIN DI FUNWORLD DULU, GUE PENAT!
Marina : ULALA.. IYA GAKPAPA GUE NEMENIN, YANG PENTING KAN LO YANG BAYARIN, HAHA
Dengan sedikit kesel dan masih jengkel, gue ngeiyain omongan kampretnya itu.

Sesampainya gue di FunWorld ,  gue ditantang naik satu permainan yang nggak pernah berani buat gue naikin. Roller Coaster. Marina ngajak gue untuk naik permainan itu. Dengan muka polosnya, dia bilang "beb, ayo naik. Lo tenang aja, habis lo naik, lo putus sama Raka kok. Dan satu lagi bonus buat lo, gue yang bayarin!". Gue menjawab dengan muka yang sudah gelisah banget "tapi blay.. gue kan sama raka emang udah putus, dan gue juga nggak berani, nanti kalau kenapa-napa gimana, gue belom nikah blay". Dengan nada membujuk, Marina memjawab "Beb, hidup itu nggak sesantai ini. Lo mau hidup lo gini-gini aja?". Seketika gue bengong dan gue ngebayangin -- kalau gue naik, terus pas lagi ditanjakan jalurnya mati gimana, nanti gue nggak bisa turun.. tapi gue penasaran banget gimana rasanya naik itu. "Ok! Gue mau naik. tapi ini untuk pertama dan terakhir kalinya ya blay.", ucap gue dengan nada yang tegas. "Wokeeeeeehhh.. Let's Goooo", dengan pedenya Marina naik ketangga dan nyerahin kartu ke penjaganya. Dan.. engg-iinggg-engg.. ternyata saldonya cuma bisa untuk satu orang. haha memalukan ya, tapi ternyata itu nggak memudarkan niat Marina membuat gue tersiksa dan ngeracunin gue untuk naik permainan itu.

#Part01 #MetamorfosaSiPelupa 
Oleh : Baby Ayu Putri

Berikan Komentar Anda

Login untuk komentar

Login
  • Siti

    Siti

    23 February 2018 at 20:03:PM

    Lanjutkan beb!!